Menengok 3 Surga Tersembunyi di Kota Santri Pasuruan

September 12, 2017

Surga Tersembunyi di Daerah Pasuruan


"One's destination is never place, but a new way of seeing things"

- Henry Miller - 


Menengok 3 Surga Tersembunyi di Kota Santri Pasuruan - Sejenak aku berpikir tentang sebuah ciptaan Tuhan yang tersembunyi namun begitu menyejukkan hati. Lantas, aku mencoba menilai sesuatu yang indah itu dari sudut pandang berbeda. Tidak seperti kebanyakan orang yang hanya menilai sesuatu karena riuh serta nominalnya. Namun aku juga mengambil sisi lain di balik indah nya ciptaan Tuhan tersebut.

Akan makna terpendam dari sebuah keajaiban Tuhan. Akan pesan tersirat dari sebuah tradisi adat. Akan legenda kuno yang ternyata menyimpan sejuta pesona tak terduga :) Melalui rasa syukur yang tak henti-henti nya aku ucapkan, karena mendapat kesempatan menjadi bagian dari keajaiban ini. Aku ingin membaginya bersama kalian, mungkin, suatu saat nanti kalian juga berencana pergi dan berkunjung untuk menengok surga tersembunyi di daerahku, Pasuruan 😊 Are you ready? here we go 😎
 

1| Menyambut Senja di Pelabuhan Kota


Jika kalian berkunjung ke kota Pasuruan, Jawa Timur, maka salah satu destinasi wisata yang wajib ada dalam list liburan kalian adalah Pelabuhan Kota. Sebuah pelabuhan kecil di pesisir kota Pasuruan yang mungkin hanya di anggap sebagai tempat mengais rezeki. Namun di balik puluhan kapal yang berjejer antri menunggu sang nelayan kembali, ada sebuah ritual keren yang harus kalian saksikan. ‘Festival Layang-layang Menyambut Senja’.
Surga Tersembunyi di Daerah Pelabuhan Kota Pasuruan
Image by Me (from 'Dokumen Pribadi')
Nampak biasa sih sebenarnya. Namun aku pribadi sangat suka dengan kebiasaan masyarakat Panggungrejo, Kota Pasuruan ini. Banyak juga pengguna jalan yang berhenti sejenak untuk menyaksikan para anak-anak maupun orang dewasa beradu layangan, mereka hanya memerhatikan sekilas. Padahal nih ya, senja yang perlahan menampakkan wajah nya menjadi lukisan langit yang indah. Di tambah pernak-pernik layangan yang mengudara sebagai ornamen nya ^^ Beautiful sky πŸ’“

Kalau kalian kebetulan lewat di kota yang di juluki ‘Kota Santri’ ini, boleh lah tengok sejenak mereka yang sedang bercanda dengan memainkan benang layang-layang di tangannya, juga kapal beserta awaknya yang datang silih berganti.
Surga Tersembunyi di Daerah Pelabuhan Kota Pasuruan
Image by Me (from 'Dokumen Pribadi')
Selain letaknya yang stategis karena dekat stasiun kereta api dan terminal pariwisata, pelabuhan Kota Pasuruan juga menjadi tempat hiburan bagi warga sekitar loh. Menjelang sore, akan banyak pedagang yang berjualan di pinggir jalan. Apalagi kalau weekend seperti malam minggu, maka para pemuda pemudi yang bebas karena libur belajar akan menambah riuh nya suasa sore di pelabuhan ini.

Kalau dari arah Surabaya, kalian hanya perlu belok ke sebelah kiri di simpang empat setelah Pasar Besar atau Pasar Gede. Tapi jangan khawatir, kecanggihan teknologi dalam google maps akan mengantar kalian sampai tujuan dengan selamat ^^.

2| BESARAN, Menengok Tradisi Unik Idul Adha di Pinggiran Kota


Jika sebagian daerah hanya merayakan Hari Raya Idul Adha atau Hari Raya Haji dengan biasa saja. Maka beda halnya dengan desa di pinggiran Kota Pasuruan ini. Bahkan, gegap gempita perayaannya melebihi Hari Raya Idul Fitri.

Desa Sukorejo adalah sebuah desa di pinggiran kota Pasuruan yang masih dalam lingkup Kecamatan Pohjentrek ini memiliki tradisi unik setiap perayaan Hari Raya Idul Adha yang di gelar setahun sekali.
Surga Tersembunyi di Daerah Pasuruan
Image by Me (from 'Dokumen Pribadi)
Selain mudah di jangkau menggunakan kendaraan roda dua maupun roda empat, desa Sukorejo ini mudah di akses karena fasilitas jalan yang cukup memadai. Sepanjang perjalanan menuju Desa Sukorejo,  di sebelah kiri dan kanan jalan raya terbentang luas area persawahan yang sangat asri dan sejuk jika pagi atau sore hari. Jalanan nya pun cukup ramai, karena di sekitar jalan ini, terdapat sebuah sekolah negeri, yaitu SMP Negeri 10 Pasuruan
 
Awalnya, aku hanya iseng ingin memecah kebosanan yang sudah bisa di bayangkan jika harus menghabiskan waktu lebaran di Pasuruan. Selain perantau, aku dan keluarga ku juga tidak memiliki sanak saudara yang bisa di kunjungi. Alhasil, setelah pulang menunaikan Sholat Ied di masjid perumahan, kita langsung bersantap menu Hari Raya yang di siapkan ibu. Setelah itu... entahlah, nonton televisi atau main gadget. *membosankan banget, kan?* πŸ˜‘

Maka dari itu, kesempatan yang di tawarkan oleh mbak Maria (kakak Ayu, teman sekolah Nia) langsung aku iyakan saja. Hitung-hitung perayaan Hari Raya terakhir di Pasuruan ^^ 

Nah, mbak Maria mengajak aku juga Nia untuk ikut serta dalam Safari Lebaran bersama keluarga besar nya. Awal nya sih aku merasa gak nyaman, masa iya Hari Raya malah ngrecoki rumah orang, mana mau ikutan kerumah saudara-saudaranya lagi.Ya kali aku lagi kesepian *tapi memang sih,  aku selalu kesepian kan disini πŸ˜• loh, kok curhat?
 
Lantas, apa yang membuat aku tertarik? Karena katanya nih ya, ada tradisi unik di Desa Sukorejo ketika Hari Raya Idul Adha berlangsung. Sebuah tradisi turun temurun yang tidak bisa di hilangkan. Malah menjadi daya tarik wisatawan local maupun masyarakat luar desa.

Alkisah…

Dahulu, masyarakat di Desa Sukorejo Kecamatan Pohjentrek Kota Pasuruan jarang yang menikah dengan masyarakat dari luar desa. Mereka cenderung menikah dengan tetangga maupun  saudara sendiri. Hingga suatu hari, kebiasaan itu berubah. Salah seorang warga  ada yang menikah dengan masyarakat dari luar desa. Mungkin karena pertemuan tak sengaja di perantauan atau selama menempuh pendidikan.

Tradisi mudik yang biasa terjadi saat Hari Raya Idul Fitri pun tidak berlaku di desa ini. Karena memang masyarakatnya tak tinggal atau mencari nafkah jauh dari rumah. Namun, ada beberapa yang menikah dengan masyarakat luar desa, mereka akan mudik pada Hari Raya Idul Adha. Alasannya sih simple, karena pada Hari Raya Idul Fitri, waktu mereka terbatas  dan tidak bias berlama-lama di kampung halaman, ongkos mahal, juga pasti macet πŸ˜ͺ

Jika Hari Raya Idul Adha tiba, desa Sukorejo ini akan berubah menjadi tempat wisata sekaligus ajang silaturrahmi antar keluarga maupun masyarakat dalam dan dari luar desa. Menjelma menjadi tempat hiburan dan surganya makanan ^^.
Surga Tersembunyi di Daerah Pasuruan
Para tamu 'BESARAN' saling berkumpul
Segala macam kudapan dihidangkan, mului dari kue tradisional, jajanan pasar, hingga makan siang. Setiap tamu yang berkunjung dan beramah tamah di suatu rumah, akan di persilahkan menyantap hidangan yang di sediakan. Kemudian, setelah bercakap-cakap, jamuan mereka di lanjutkan dengan makan siang. Bukankah ini surga yang kita dambakan guys? Penuh makanan dan kehangatan? 😍

Selain itu, tradisi unik di Desa Sukorejo ini sudah terkenal se-antero Pasuruan.  Mulai dari selesai sholat Ied, sampai menjelang maghrib, desa ini terbuka untuk umum. Jadi kenal atau enggak nya bukan masalah, yang penting niat nya bagus, mau silaturrahmi 😊Atau hanya sekedar main? It’s okay!
 
Oh ya, banyak juga pedagang di sepanjang jalan, ada juga petugas keamanan dari Polsek sekitar yang menjaga desa ketika ‘BESARAN’ sedang berlangsung. Tersedia juga lahan parkir yang lumayan cukup untuk menampung mobil-mobil para tamu ‘besaran’!
Surga Tersembunyi di Daerah Pasuruan
Image by Me (from 'Dokumen Pribadi)
Begitu sampai  di simpang empat desa Sukorejo, kalian akan melihat spanduk besar bertuliskan ‘SELAMAT DATANG PARA TAMU DI ACARA BESARAN’. Itu artinya, mereka menyambut siapa saja yang berkunjung dengan senang hati. Unik, kan?

By the way, ‘BESARAN’ itu artinya Hari Raya Idul Adha guys. Kalau orang jawa menyebut Hari Raya Idul Adha adalah Hari Raya Besar sedang Hari Raya Idul Fitri adalah Hari Raya Kecil. Makanya, acara unik yang biasa di gelar setiap Hari Raya Idul Adha ini dinamakan ‘BESARAN’.

Besaran yang pasti menjadi keunikan di Desa Sukorejo ini telah berlangsung sejak lama dan konon tidak bisa di hilangkan. Kata Mak Sa (sesepuh di desa ini), pernah sekali ada yang ingin menghilangkan tradisi ini. Namun tidak sekalipun berhasil. Karena tradisi yang tak di ketahui awal mulanya ini telah mendarah daging dalam kebiasaan masyarakat Sukorejo.
Surga Tersembunyi di Daerah Pasuruan
Image by Me (from 'Dokumen Pribadi')
Kehangatan juga keramahan sangat kental saat acara ‘Besaran’ ini berlangsung. Tak peduli, tua, muda, remaja, semua berbaur dalam canda tawa yang riang. Entah itu saudara jauh yang lama tak berjumpa maupun tetangga yang sudah lama merantau, semua lebur dalam silaturrahmi yang hakiki.

Aku bersyukur, karena Mbak Maria mengajakku berbaur dalam kehangatan keluarga nya ^^ Menjadi bagian dari mereka  yang baru satu tahun aku kenal. Tanpa merasa canggung karena tidak saling mengenal dengan tuan rumah juga karena sama sekali belum pernah menginjakkan kaki di desa ini. Aku merasa bahagia, baru kali ini aku benar-benar merasakan kehangatan sebuah keluarga di perantauan. Tak lagi merasa sepi dan sendiri di saat harusnya hati bergembira dengan gema takbir dimana-mana.
Surga Tersembunyi di Daerah Pasuruan
Aku, Nia, Mbak Maria (pink muda), Ayu (ungu) dan Lilis (pink tua)
Oh, inikah surga yang tak pernah kalian hiraukan? Atau aku yang terlalu sibuk berteman dengan kebosanan?

Lalu, apakah juga ada tradisi unik ketika Hari Raya di tempat tinggal kalian?Atau kalian malah tidak menyadari bahwa ada surga yang tersembunyi di sekitar kalian? Dan beruntungnya aku, bisa menemukan surga indah penuh kehangatan juga keramahan ini sebelum hijrah πŸ’™

3| The Hidden Waterfall in Puspo


Satu lagi surga tersembunyi yang menawarkan keelokan alam serta legenda tanah jawa di Pasuruan. Air Terjun Rambut Moyo!

Sebuah air terjun dengan ketinggian kurang lebih 40 meter yang masih belum tereksploitasi sempurna. Bahkan, masyarakat Pasuruan sendiri, tak banyak yang tahu. Kalau di lereng Gunung Bromo ini terdapat air terjun yang indah dan di percaya sebagai tempat naik turun nya dewa kahyangan Betara Ismoyo ^^ wow...
Instagram @khoiirul_a6
Air Terjun Rambut Moyo terletak di desa Njeglong, Kerajan, Kecamatan Puspo, Kabupaten Pasuruan Jawa Timur  ini menawarkan view yang sejuk dengan hamparan alam hijau yang masih asri ^^ Selain posisi nya yang strategis karena menuju arah wisata alam Gunung Bromo, Air Terjun Rambut Moyo juga dapat di akses dari arah Malang-Surabaya, kemudian berhenti di pertigaan Purwodadi Pasuruan, lanjut menuju Kecamatan Papar, kemudian. Sekitar 45 menit perjalanan, sampailah kalian ke wisata alam Air Terjun Rambut Moyo yang katanya gemercik airnya sangat lembut 😝
 

LEGENDA AIR TERJUN RAMBUT MOYO 

Konon, Air Terjun Rambut Moyo ini terbentuk dari rambut panjang seorang pertapa sakti bernama Mbah Moyo loh. Beliau di yakini adalah salah satu terkait dari legenda ‘Babat tanah Jawa’ Pangeran Sawunggaling dan Dewi Sangkrah.

Pada zaman dahulu, orang-orang percaya bahwa sangking saktinya Mbah Moyo, hingga ‘Rambu’ (Pengejawantahan dari rambut panjang Mbah Moyo yang sangat panjang) berubah menjadi aliran sungai desa Palangsari (desa Kerajan bukit timur Air Terjun Rambut Moyo).

Masyarakat sekitar juga meyakini bahwa Air Terjun Rambut Moyo adalah daerah naik turun nya Dewa Kahyangan Betara Ismoyo. Sedang Mbah Moyo yang merupakan sesepuh dari Dewi Sangkrah telah bertapa selama ratusan tahun hingga wafat di air terjun tersebut.

Bahkan, makam Mbah Moyo dan Dewi Sangkrah pun letaknya berdekatan. Selain itu, di samping bawah air terjun juga terdapat makam ‘Juru Kunci’ terakhir Air Terjun Rambut Moyo.

Sekilas info guys, seperti yang aku sebutkan tadi. Bahwa Air Terjun Rambut Moyo ini tak banyak di kenal, termasuk masyarakat Pasuruan sendiri. Hanya kalangan tertentu saja yang bisa menemukan nya. Seperti pendaki, pecinta alam maupun kelompok fotografer yang hobi hunting foto!
Surga Tersembunyi di Daerah Pasuruan
Image by WisataSekitar.blogspot.com
So, masih mau berdiam diri dan hanya menyaksikan gemercik air lembut air terjun ini dari gambar saja? Sok atuh, buruan rencakan liburan kalian sembari hunting foto keren nan penuh pemandangan hijau dengan berkunjung kesini. Jangan lupa juga, bawa kamera, waterproof juga drone ya ^^ Guna hasil foto yang maksimal dan pengalaman adventure yang tak terlupakan πŸ˜‡

Nah, ngomongin soal liburan. Boleh lah kunjungi tiket.com untuk cek harga tiket pesawat, tiket kereta api atau cari rekomendasi hotel sesuai budget kamu. Karena apa? Selain butuh perencanaan dan itinerary yang pas, liburan juga butuh modal dong. Meski pas-pasan ala backpacker gitu. Yang penting, kan pengalaman nya! Right?

Well, tak peduli jauh, dekat, sederhana maupun ‘receh’ sekalipun. Namanya surga pasti akan membuat dada kita berdesir bahagia, kan? Terlebih jika kalian melihat dari 'Sudut Pandang' yang berbeda, maka kalian akan menyebutnya 'Surga'!

Seperti 3 Surga yang tersembunyi di daerahku, Kota Santri Pasuruan ini. Mungkin sebagian orang memandang nya biasa saja. Tapi bagiku, ini adalah ciptaan Tuhan yang harus kita jaga, kita lestarikan dan kita rawat dengan sepenuh hati πŸ’œ

So, sampai jumpa di surga-surga yang belum terjamah lainnya ^^ Have a nice Tuesday 'Heizyi Lovers' πŸ˜™πŸ˜šπŸ˜˜

Another Catchy Story

7 komentar

  1. Replies
    1. Cantik ya ^^ dan aku baru tahu loh kalau di daerah deket rumahku ada air terjun seindah ini πŸ˜‹

      Delete
  2. Saya blm pernah ke pasurusan, tp baca2 di atas jd bs lumayan tau suasana di sana. Btw, air terjun nya mantep bener, hehe jd pengen nyebur di sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha bener banget. Air terjun nya bikin tersihir >.<

      Delete
  3. seru sekali ya besaran di sana.
    Pasuruan memang unik. Punya pantai sekaligus pegunungan. Kemana pun menengok, mudah menemukan panorama cantik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, bener-bener unik. Dan aku bersyukur bisa turut serta ^^

      Delete
  4. ternyata Pasuruan juga punya aset selain pabrik2 industri ya mbak, wkwkwk *piss . Itu besarannya unik banget ya, jadi kayak open house bener2 utk umum ya, warbiyasak :)

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung. Setiap komentar akan di moderasi ya. NO LIVE LINK, oke!! 😜 So, jadilah komentator yang bijak dengan pesan yang sopan dan membangun πŸ˜— For Business Inquiries or ask something important and urgent. Can directly email me at heizyi.business@gmail.com πŸ™ Enjoy πŸ™

About Me

Like us on Facebook